Daftar Kuliah di Maroko

Pintu Kedua: Tiga Belas Kali ke AMCI

Ini masih kisah perjuangan si Aa mendaftar kuliah di Maroko. Jangan bosan membaca tentang ini dan terus doakan kami ya.

Jika sebelumnya saya mengisahkan kisah ‘Pintu Pertama’ birokrasi berbelit-belit untuk mendapatkan selembar surat pengantar dari KBRI Rabat, maka sekarang saya akan menceritakan ujung perjuangan pintu birokrasi kedua, yaitu perjuangan memasukkan berkas pendaftaran kuliah Aa ke AMCI (lembaga resmi yang mengurusi internasional untuk mendaftar kuliah).

Setelah melewati 100 hari menetap di Rabat Maroko dan berpanas-panas naik bis dikombinasi berjalan kaki bolak-balik sebanyak tiga belas kali mendatangi AMCI, dari mulai sangat bersemangat hingga loyo, dari sabar hingga nyaris patah hati, hari ini Allah takdirkan babak baru dimulai!

Tetiba suami menelepon via whatsapp. Sayangnya saya hanya mendengar suara salam. Setelah itu hening.

Bad connection.

Aa langsung mengetik. Typing…

Menceritakan kalau sekarang ini beliau baru saja sampai di AMCI.

Buru-buru ke AMCI karena mendadak ditelepon Mona, tapi tidak bisa mengangkat telepon karena tadi sedang mengikuti kuliah.

Kelar kuliah Aa menceritakan bagaimana ia gegas ke AMCI menaiki bis sambil berhitung dengan waktu karena jam 4 sore akan masuk kelas lagi.

“Aa sekarang duduk menunggu Mona yang sedang melayani dua orang lagi sebelum Aa.”

“Jadi ini Aa mengetik saat menunggu antrian?”

“Iya, Yang. Aku deg-degan.”

“Ya Allah. Mudahan yang terbaik, A.”

Waktu berjalan lambat.
Saya turut menunggu di whatsapp.
Lamanya.
Saya melantun zikir. Fikir. Zikir.

Aa mengetik kembali.
Typing…

“Kenapa lama mengetiknya?
Apa kata Mona?”

Ketikan Aa terkirim.



“Kamu yang bernama Risyan?

Ya, maaf Mona. Tadi saya tidak sempat angkat telponmu. Lagi masuk kelas.

Tidak apa apa.

Ada kabar apakah?

Apa ada berkas saya yang bermasalah lagi?

Berkas baru dari KBRI (red. Yang keenam kali) masih ada yang perlu direvisi?

Berkasmu dan temanmu… MAQBUULLL!

Berkas kalian sudah dikirimkan ke Majelis Aliy (red. Dikti Maroko). Bla bla bla…”

Then the rest was history for us πŸ™‚

***

Alhamdulilah…
Seketika saya sujud syukur di kamar sahaja ini.

Perjalanan masih panjang untuk terdaftar resmi dan memiliki KTP penduduk Maroko. Tapi pintu pertama (KBRI Rabat) dan pintu kedua utama (AMCI) telah ditembus.

Setelah perjuangan panjang 3 bulan satu minggu berada di Maroko!

Tugas Aa tinggal ‘mengawal’ berkas yang sudah di-acc AMCI menuju Majelis Aliy, lalu ke Rektorat kemudian ke Fakultas dan dikawal lagi menuju Rektorat, Majelis Aliy dan kembali ke AMCI.

Kenapa harus dikawal?
Karena sudah banyak kejadian dan cerita disampaikan pada kami, berkas bisa lenyap di tengah jalan tanpa ada kejelasan siapa yang patut dimintai pertanggung jawaban.

Welcome to the Arabian administrative style!

Mohon doakan Aa ya. Bisa sabar dan ikhlas menjalani proses selanjutnya.

Masih panjang, tapi setidaknya Aa sudah ‘legal’ dan diterima oleh AMCI untuk mendaftarkan diri sebagai mahasiswa di Maroko.

Kisah detil kita tunggu saja dari Aa ya πŸ™‚

I’ll insist him to write his long journey to pass the AMCI’s door 13 times in three months.

Sebagai istri, Alhamdulilah saya bisa menarik napas lega.

Babak baru akan kami mulai di negeri yang super lelet, ribet dan gak jelas jika terkait urusan administrasi, hehe.

Terima kasih untuk semua yang sudah berkenan mendoakan kami. Berkat teman-teman dan keluarga, kami bisa sabar menjalani ini semua. Dan sampai di titik ini.

Alhamdulillaah…
*sujud syukur*

Bismillah…
Bersiap menarik napas lebih panjang untuk proses selanjutnya.

Semoga dipermudahNya.

*terharu*

Advertisements

13 thoughts on “Daftar Kuliah di Maroko

  1. Alhamdulillahirobbilalamin semoga langkah Risyan selanjutnya dilancarkan dan dimudahkan Allah SWT. sambol lumpat lumpat peluks Ima dari jauh…

    • Amin ya Rabb.

      Kata teman-teman di sini, InsyaAllah 99% kuliah sudah diterima. Tinggal 1% lagi yang diperjuangkan. Doakan terus ya Dik.

      Kalau Inong deg-degan bacanya, saya stress dan deg2an tiga bulan terakhir, huhu.

  2. salam teh, seneng “dengernya” teh, sang suami sudah “legal” kuliah di maroko. berapa tahun jadinya? membaca perjalanan hidup kalian teh bikin aku ngiler untuk bisa melanglang buana, menjejakkan kaki di bumi Allah bagian lain. semoga sukses

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s