Copet Dalam Bis Kota

COPET BIS KOTA

Pada akhirnya, tiap yang ada di kolong langit ini fana. Lenyap, hancur, rusak, sirna, raib, hilang, tiada. Harta, jabatan, bahkan jiwa.

Tak seperti biasa, bis 57 muncul secepat itu saat saya berdiri membelakangi halte Jami’ Badr-Agdal. Usai pulang cek berkas di Ta’lim ‘Aly dengan jawaban yang sama dengan 3 minggu silam, Usbu’ muqbil “Silahkan kembali minggu depan!”

Saya langsung pulang setelah menunaikan shalat Ashar di mesjid Badr.

Saya loncat secepat kilat membuntuti 5 penumpang lain. Tanpa sadar memasukkan si putih mungil ke saku celana depan.

“Assalamu’alaikum. Tafadhdhal, wahid!”

Hanya beberapa detik setelah naik dan bayar tiket, saya bergeser dan berdiri di tempat kosong di belakang kursi kondektur. Setau saya sepanjang turun naik bis, tempat aman di bis adalah dekat kondektur atau lorong bagian belakang yang jarang dilalui orang turun naik. Khusus bis 57 jurusan rumah di nahdha, saya kerap mencari tempat paling belakang. Karena saya turun di halte terakhir.

Niat men-cek hp, saya merogoh saku satu persatu.

Hah? Hp tidak ada. Padahal sebelum naik saya masih membaca beberapa obrolan di WA. Saya ulangi mengecek semua saku seiring rasa panik yang mulai naik.

Astaghfirullah. Saya mengulang – ngulang Istigfar.

Saya bergerak beberapa langkah dan bertanya pada ibu-ibu yang sedang duduk, apa mereka melihat hp putih saya jatuh. Mereka berdua geleng kepala. Lalu saling membicarakan kehilangan hp saya.

Saya mendekati kondektur dan mengadu. Tapi tak digubrisnya karena masih asik menelepon. Belum selesai saya berjalan ke tengah, bus keburu berhenti di halte. Saya berpikir cepat, bahwa saya harus turun di halte ini, karena kalaupun dicopet, copetnya pasti turun di sini. Mereka tidak akan berlama – lama di bis setelah berhasil menggondol hp.

Cepat saya menerobos beberapa penumpang yang berdesakan. Sambil mengarahkan pandangan pada satu orang tinggi besar. Dia dua kali berpapasan mata dengan saya saat sadar hp hilang. Meski saya belum yakin dia pelakunya, karena dari awal dia berada di depan saya. Tapi biar lah. Yang penting saya harus dapat satu orang yang saya duga, daripada tidak sama sekali. Rupanya rasa takut saya hilang sama sekali. Kalah sama bayangan data di memori si putih mungil.

Ketika turun, saya langsung mengejar pria besar yang sudah menyebrang. Saya dekati dan langsung menodongnya. Mana hp putih saya. Dia pasrah. Tidak tahu apa-apa. Dia membuka-buka jaketnya. Lalu saya disuruh menggeledahnya. Hm. Saya cek sebentar. Dari tadi sih orang ini memang berdiri terhalang 3 orang di depan saya. Dan sejak di bis raut wajahnya menatap ke luar dengan tatatapan kosong.

Sesuai dugaan, saya salah orang.

Segera saya tinggalkan dia menuju halte, mencari wajah lain yang saya lihat tadi turun dari bis. Tapi telat. Sudah tidak ada.

Saya benar – benar panik dan bingung ketika itu. Ditambah kalau mengingat data penting di dalamnya. File catatan kuliah, rekaman ceramah di kelas, kontak-kontak penting, dan foto-rekaman moment berkesan sepanjang perjalanan setahun terakhir lebih.

Sekarang saya harus memikirkan cara mengontak 2 nomor di hp itu. Tapi malangnya, saya belum hafal. Kalau hafal lain cerita. Saya optimis akan ada orang menolong menelponkan.

Yang terpikir kemudian adalah saya mengejar kembali bis yang saya tumpangi tadi. Saya sudah tidak peduli orang sekitar. Saya terus berlari sampai kecapekan sendiri di halte pertama sebelum bunderan dekat forest Ibn Sina.  Antara sadar dan tidak, saya naik taksi sampai mini park karena uang tidak cukup. Dari situ hanya bisa nyambung naik bis kembali sampai rumah.

Di rumah saya langsung ambil hp istri dan berlari ke tukang pulsa untuk mengisi pulsa 10 dh. Sekadar cukup untuk menelpon si putih mungil. Tapi terlambat. Mailbox terus pertanda dua kartu sudah dibuangnya.

Lemas sudah. Berjalan menuju rumah seraya melayang. Hanya zikir dan istigfar yang terus saya ulang-ulang. Data-data penting tak terperi terus terbayang-bayang. Semua kini hilang.

Astaghfirullah. La haula wala quwwata illa billah.

Istriku bilang nyesek. Sangat. Tapi mau gimana lagi.

Yang membuat nyesek bukan fisik hp-nya yang dibeli 2 tahun lalu. Harganya tidak sebanding dengan apa yang ada di dalamnya, jasanya menemani kebersamaan kami, membantu banyak merekam moment, memfasilitasi saya belajar, mengatur waktu jadual ceramah, menyimpan resume ceramah para ulama yang  saya temui, dan lainnya. Pergaulan kami sedekat itulah yang menorehkan kesan mendalam di hati.

Inna lillaahi wa inna ilaihi raji’un.

Pada akhirnya apa yang ada di dunia ini semua fana. Hancur, rusak, hilang, lenyap, berubah melemah, dan menuju pada tiada.

 

Misi pengejaran

Esoknya saya berlari dari rumah menuju pasar Medina. Saya niatkan berlari supaya fisik siap dengan segala resiko. Beeeuh! Saya masuk pasar hp dekat mesjid Sidi Gondour. Tak jauh dari Bab Elhad. Ribuan hp bekas maupun baru terpajang di sana. Mata saya fokus mencari si putih mungil LG. Dua balikan saya menyisiri semua lorong, si putih tidak saya temui. Entah belum sampai ke penadah. Atau memang dipakai sama si pelaku.

Akhirnya saya menyerahkan semua pada Allah.

Allahumma ajirni fi mushibati wakhluf liy khairan minha.

 

Mudahan si putih itu dapat memutihkan hati dan pikiran si copet. Murattal Al-Baqarah Syaikh Syuraim favorit saya—yang selalu setia menemani kala muraja’ah atau jelang istirahat—mampu menggetarkan hatinya untuk taubat. Surat Ibrahim bacaan Syaikh Shalah Budair bisa menyadarkan keburukan perilakunya. Video rekaman syaikh yang mengajarkan wudhu yang benar dengan  menggunakan air hanya satu gelas itu menjadikannya pandai berwudhu dan rajin shalat. Cuplikan ceramah  Imam dan Khatib mesjid Quba–yang menyatakan bahwa jika Allah mencintai hamba-Nya, akan diwafatkan dalam keadaan muslim–mengetuk hatinya untuk kembali pada jalan yang lurus sebelum dia wafat. Untaian pesan ceramah Dr. Jamal Sa’idi–yang di antaranya menyatakan bahwa kita diinjak-injak seenaknya oleh bangsa lain bukan karena mereka kuat, tapi karena kita sendiri yang meremehkan darah dan kehormatan kita. Kita sendiri yang tidak memiliki izzah (kemuliaan) di harapan mereka–meluluhkan hatinya.

 

Semoga data-data yang ada di dalamnya bisa mengantarkan si copet pada jalan hidayah, dan tidak ada yang disalahgunakan.

 

Wallahu Al-Muwaffiq ila Aqwami At-Thariq

 

Catatan:

– Copet tidak sendirian. Minimal berdua dan mereka biasanya beraksi dekat pintu masuk. Kata madam kondektur bis, saksi saat kejadian.

– Biasanya berdiri dekat pintu naik. Waspada dan perhatikan wajah dan gerak-geriknya.

– Saat berhasil mencopet, mereka dipastikan turun di halte berikutnya.

 

Tips dari saya:

– Berteriak Syaffar saat merasa dicopet.

– Jika berani, minta supir menghentikan bis tanpa membuka pintu, menggeledah sebisanya, minimal penumpang yang berdiri dekat pintu.

– Pastikan menyadari letak dan keberadaan hp.

– Jika sadar hp hilang, perhatikan para penumpang yang turun di halte berikutnya. Salah satu dari mereka pasti copetnya.

 

Advertisements

2 thoughts on “Copet Dalam Bis Kota

  1. Pingback: Tunanetra Berhati Surga | honeymoonbackpacker

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s