NIAT BAIK BERTEMU PASSION

image

Masih ingat dengan tulisan saya di blog yang judulnya, PASSION?

Saat itu saya menulis mengalir saja.

Meluapkan isi hati sehabis menemukan fakta-fakta diri sendiri setelah puluhan tahun mengembara sejak usia orok.

Yup, usia 5 tahun saya mulai bepergian ‘serius’ dalam arti naik pesawat! Rute terbang pertama saya Mekkah ke Madinah, hihihi.

Kata Abah saya, saya bahkan ngompol saat penerbangan Jeddah menuju Jakarta! MasyaAllah, memalukan Indonesia saja, Ima!

Lalu saya mulai berkelana dengan kapal laut besar untuk pertama kalinya di usia 13 tahun. Meninggalkan Yogya dimana saya ‘mesantren’ menuju kampung halaman di Kalimantan Selatan sana.

Semenjak itu, mulailah saya berputar mengelilingi bumi sebagaimana bumi berputar mengitari orbitnya, sang matahari!

Perlahan tapi benderang, perjalanan menjadi matahari saya.

Saat susah saat gundah, berjalan menyamankan hati.

Saat senang saat suka, berjalan memperkaya rasa.

Perjalanan juga mengajarkan saya untuk bersikap berani.

Memulai belajar bisnis berdasarkan ‘passion’.

Meski bukan siapa-siapa dan tanpa modal, saya dan Aa terus tumbuh dan belajar di dunia bisnis traveling.

Tak usah mengejar untung besar, yang penting rutin dan berkah.

Definisi rutin kami pun ajaib. Minimal rutin membawa tamu setahun sekali. Hehe. Sungguh tak ambisius ya!

Dimulai 2013 ke Mesir. Membawa 18 tamu dengan budget 13.5 juta all in (termasuk tiket pesawat Jakarta Cairo PP) jelajah Mesir mulai Cairo, Luxor, Aswan, Abu Simbel di perbatasan Sudan hingga mendaki Gunung Sinai.

Alhamdulillaah jadi milestone pertama kami dan belajar banyak dari trip perdana ke luar negeri tersebut.

Sepanjang 2012-2014 juga fokus jelajah Indonesia bersama Muslimah Backpacker.

2015 pertama kali kami membuka rute umrah. MasyaAllah ajaib rasanya bisa memberangkatkan Mama mertua sekaligus. Alhamdulillaah!

2016 ini InsyaAllah kami mulai panen kepercayaan para pembaca blog http://www.honeymoonbackpacker.com

Alhamdulilah Maroko Trip Super Promo di bulan November 2016 nanti sudah terisi 25 seat. Awalnya hanya menargetkan maksimal 15 orang saja. Ternyata jumlah tamu terus bertambah.
Kita lihat akan sampai angka berapa? 🙂

Yang semula direncanakan akan kombinasi ‘ngeteng’ dan sewa bis, kemungkinan besar akan berubah menjadi full sewa bis! Karena sharing budget biaya sewa bisa dibagi banyak kepala. Kalau bisa lebih nyaman kenapa harus ngeteng mengejar-ngejar public transportation? 🙂

Penginapan yang semula direncanakan non bintang semua, hem, we will see!

Intinya, kami makin excited dengan perkembangan jumlah peserta yang terus berdatangan dan langsung DP biaya paket trip.

Kami percaya, ini semua terjadi karena izin Allah semata.

Barangkali niat baik ingin menabungkan keuntungan Maroko Trip untuk membeli batu bata pesantren enterpreneurship kami diizinkanNya untuk mulai diwujudkan.

“Jangan boros Ima! Tetap sahaja dan fokus. Allah bersama orang-orang yang bersungguh-sungguh dan bekerja!”

Semoga kombinasi niat baik + passion kami dimudahkanNya.

image

Ps.

Yuk, masih ada beberapa seat tersisa untuk Maroko Trip Super Promo di bulan November 2016 nanti.

Detil silahkan sapa kami di whatsapp: +62819 5290 4075

Keutamaan Al-Quran

Keutamaan Al-Quran

Sehabis mengecek berkas di rektorat (riyasah), saya jumatan di Mesjid Asrama Kampus (Hayy Jami’i) Soussi Rabat untuk kedua kalinya selama tinggal di sini. Setelah sebulan lamanya mengendap di Ta’lim Aly, Alhamdulillah berkas sampai di rektorat dengan lengkap. Beberapa teman mengalami peristiwa sebagian berkas hilang, sampai harus dikirim ulang sisanya. La haula wa la quwwata illa billah.

Beberapa minggu lalu, saat menyimak ceramah sang khatib untuk pertama kali, saya langsung terpukau. Isinya berbobot dan menyentuh. Bahasa Arabnya fasih. Intonasinya tepat. Yang terpenting, beliau mampu menerjemahkan pesan-pesan Al-Quran dan hadis Rasulullah Saw. ke dalam fenomena sosial masa kini. Pantas saja, beliau adalah Dr. Jamal Saidi, ketua jurusan studi Islam di Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Mohamed V.

Dulu ceramah beliau bertema kemerdekaan. Sebab berdekatan dengan peringatan hari kemerdekaan Maroko. Intinya, beliau menegaskan bahwa adakalanya musuh menjajah bukan karena mereka kuat, melainkan karena kita sendiri menyia-nyiakan kekuatan dan harga diri kita.

Sementara ceramah beliau kemarin bertema Al-Quran. Ujarnya, Allah Swt. memuliakan Rasulullah Saw. dan umat Islam dengan Al-Quran. Melalui Al-Quran, umat Islam diangkat derajatnya. Untuk itu, selayaknya kemuliaan tersebut dipelihara dengan baik.

Caranya adalah dengan membaca (tilawah), menyimak (istima’), menelaah (tadabbur), memahami (fahm) dan mengamalkan isinya.

Jika belum bisa membaca dengan baik, minimal sering-sering mendengar dan menyimak lantunan ayat-ayat-Nya saat dibacakan.

Fenomena yang tampak di sebagian kita justru sebaliknya. Menyimaknya saja cenderung enggan, acuh, cuek, abai, malas, mengantuk, takut dicap konservatif, dan sebagainya. Terlebih di beberapa tempat, Al-Quran hanya dibaca pada acara-acara seremonial. Sedangkan Al-Quran bukan pembuka seremonial belaka. Ia mesti dibaca di saat senang-sedih, suka-duka, dan segala suasana. Ia selayaknya disemarakkan di dalam mobil, rumah, café. Dilantunkan lewat hp, radio, televisi, dan sebagainya. Bukan justru dijejali alunan yang melenakan.

Sepanjang pengalaman kami #honeymoonbackpacker di Maroko, dari dalam taksi kerap terdengar lantunan ayat-ayat Al-Quran dari radio Al-Quran yang disetel supir taksi. Terutama di waktu dhuha.

Di wilayah tempat tinggal, saya pernah menyaksikan bapak paruh baya menggumamkan akhir surat Az-Zumar saat berjalan menuju halte bus, kala berangkat ke tempat kerja di pagi buta. MasyaAllah

Dari kejauhan, saya kira orang mabok, astagfirullah. Su’uzhan.

Agaknya mereka terinspirasi hadis yang menyatakan bahwa Al-Quran akan menjadi penolong (syafi’an) bagi ashhabul Quran (orang yang membaca, menyimak, hafal, dsb)

عن أبي أمامة الباهلي أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: اقرأوا القرآن فإنه يأتي يوم القيامة شفيعاً لأصحابه

حديث صحيح رواه مسلم 

Dari Abu Umamah Al-Bahili ra., Rasulullah Saw. bersabda, “Bacalah Al-Quran, sebab kelak ia akan datang pada hari kiamat sebagai penolong bagi orang yang membacanya.” (HSR Muslim)

Bagaimana Al-Quran akan mengulurkan pertolongannya kelak, kalau kita sendiri saat ini tak betah bermesraan dengannya. Sepertinya demikian yang muncul di benak kita.

Di dunia saja, tiada manusia yang dapat lepas dari pertolongan sesamanya. Kendati tak semua orang mau menolong sesama.

Tidak berinteraksi dengan Al-Quran menyebabkan manusia lalai, lengah, dan lupa pada Allah dan kehidupan akhirat. Berjibaku dengan urusan dunia tanpa merasa puas. Tangannya menggenggam gemerlap dunia, tapi jiwanya kosong, hampa, rapuh tak mengenal hakikat bahagia karena jauh dari Al-Quran. Sementara bahagia bermula dari Al-Quran.

Orang yang di rongga dadanya tiada secuil pun Al-Quran, ibarat rumah kosong tak berpenghuni. Rumah tak berpenghuni cenderung rusak. Udara tidak lagi segar. Suram. Kotor. Tak terawat. Sejumlah binatang sejenis rayap pun betah berkerumun di sana. Itulah gambaran jiwa yang kosong dari Al-Quran. Na’udzubillah

Laiknya istigfar, Al-Quran akan menjadi dzikir pengingat diri. Orang baik bukan yang tak pernah jatuh pada lembah kesalahan, namun yang segera sadar lalu beristigfar dan cepat kembali pada jalan yang benar. Jangan pernah meninggalkan istigfar jika segenap kesalahan kita ingin diampuni.

Rasulullah Saw. manusia yang gemar istigfar, kendati dosanya telah Allah Swt. ampuni. Ironisnya, kita berharap besar Allah mencurahkan ampunan-Nya pada kita. Namun menggerakkan bibir untuk mengucap istigfar saja kita enggan dan merasa berat.

Orang yang gemar berkumpul untuk tilawah dan mengkaji Al-Quran, namanya akan disebut-sebut di kalangan penghuni langit, walau di dunia tak dikenal banyak orang.

Menyimak paparan khatib tentang Al-Quran tersebut, sekonyong-konyong diri ini merasa kecil. Sembari hati bertanya, sudah sejauh mana interaksi kita dengan Al-Quran?! Saya hela nafas, lalu memanjatkan harap.

Rabb, jadikan Al-Quran sebagai penolong kami. Dunia dan akhirat kami. Bimbing kami menuju ahlul Quran wa ashhabuh. Amin

Dari pojok Rumah Kelana

Rabat, 19 Rabi’ At-Tsani 1437 H/ 30 Januari 2016

 

 

Sewa Rumah di Rabat

Akhirnya sampai pada titik harus segera meninggalkan kamar kos di sudut ibukota Maroko.

Besok InsyaAllah, atap pertama kami yang jadi saksi sepanjang memancangkan niat dan ikhtiar mendaftar kuliah si Aa di negeri senja akan ditinggalkan.

Seharian tadi kami semangat mencuci rumah (seperti adat orang Maroko dalam bersih-bersih rumah).

Sejenak terlintas haru saat menatap kamar kos. Kamar yang telah merekam semangat, rinai doa di sepertiga malam, keputusasaan, kesedihan, kebahagiaan kecil, turbulensi rasa, lonjakan harapan, tetes airmata, romansa sepasang jiwa hingga drama bertetangga dalam satu apartemen. Pengalaman pertama yang lengkap!

Masa sewa kamar luas dan panjang berukuran 3.5 X 6.5 meter yang telah kami huni sejak 28 Agustus 2015 ini berakhir besok.

Kami sengaja bayar bulanan, agar mudah angkat kaki jika memang situasi menuntut seperti itu.

Sejak awal memutuskan berjuang mendaftarkan kuliah si Aa, kami sudah diperingatkan beberapa orang tentang panjangnya proses pendaftaran kuliah di Maroko.

Jangan bayangkan proses pendaftaran kuliah program master dan doktoral sesederhana proses mendaftar di Eropa atau Amerika ya.

Berdasar pengalaman saya mendaftar kuliah master di Inggris pada tahun 2004, saya cukup mengirimkan beberapa email ke univeritas target yang saya inginkan, berkomunikasi dengan professor untuk membimbing tesis saya nantinya dan bersamaan dengan itu memulai proses pendaftaran online.

Yup! Dua belas tahun lalu di bumi Eropa sudah bisa mendaftar kuliah secara online. Semua berkas cukup discan lalu dikirimkan by email. Jika diterima, kampus akan mengeluarkan ‘Letter of Acceptance’ dari departemen / fakultas yang kita tuju.

LoA ini adalah surat sakti yang bisa digunakan untuk apply visa sekaligus. Jika visa granted, maka mahasiswa dipersilahkan menuju kampus yang dituju. Hassle-free!

Simpel, ringkas, mudah dan tidak membuang biaya belasan hingga puluhan juta. (Pesawat, sewa rumah atau kamar, biaya hidup selama proses mendaftar dan seterusnya!)

Jangan harapkan kenyamanan serupa di negara-negara Arab. Meski Maroko secara geografis letaknya di ujung Afrika Utara dan sudah sangat dekat dengan Eropa Selatan, attitude mereka tetaplah ‘Arab’!

Bersiaplah untuk sabar bolak-balik mengurus surat pengantar ke KBRI Rabat.

Setelahnya hunjamkan kembali rasa sabar mengecek berkas di AMCI (Aa sendiri menjalani 16 kali bolak-balik). Belum selesai!

Panjangkan lagi sabarmu mengecek berkas ke Ta’lim Aliy (Dikti Maroko) untuk memastikan berkas tidak lenyap di tengah jalan(Aa bolak-balik 7 kali hingga dipastikan berkas sudah terkirim ke kampus yang dituju).

Sudah selesai?

Belum. Terus lah bersabar mengawal berkas ke rektorat kampus tujuan, kawal terus berkas saat berjalan ke kepala dekan, ketua jurusan lalu kembali ke Rektorat.

Sudah?

Belum. Sabar, sabaaar! 🙂

Tambahkan kembali si sabar saat berkas masuk lagi ke Ta’lim Aliy.

Terus pupuk sabar hingga akhirnya keluar surat sakti bernama Rukhshah dari AMCI (lembaga bentukan Kemlu Maroko khusus mengurusi mahasiswa asing). Dengan rukhshah inilah si Aa nantinya membawa ke kampus untuk meminta diterbitkannya nomor registrasi mahasiswa ‘paling’ resmi!

Sudah kah Aa dapat rukhshah?
Belum juga dear pembaca.

Doakan ya supaya rukhshah si Aa secepatnya keluar karena musim ujian telah menjelang!

Sebelum hidup di Maroko dengan tujuan menuntut ilmu, kami tak pernah menyangka jika urusan mendaftar saja memakan waktu berbulan-bulan. Dua kali menjejak Maroko kami bahagia. Pasalnya kami adalah backpacker yang tak berurusan dengan birokrasi. Kami sekadar menikmati keindahan warisan budaya Islam klasik dan artefak sejarah padang pasir. Selebihnya kami miskin pengalaman hidup di Maroko!

Beberapa kasus pendahulu kami yang berburu ilmu, mereka malah menjalani proses setahun lebih. Datang ke Maroko, terlunta-lunta dalam birokrasi yang tak ramah hingga dipaksa keadaan pulang ke tanah air lalu kembali lagi setelah mendapatkan kuota departemen agama di Indonesia. Kapan-kapan si Aa ceritakan ya.

Jika proses pendaftaran kuliah di Maroko belum tuntas, kenapa kami pindah?

Kami bukan pasangan yang mudah bosan. Kami terbiasa prihatin, menekan rasa dan bertenggang hati dengan tetangga kamar. Buat kami prihatin wajib dalam masa mendaftar dan beasiswa juga belum turun.

Kami hanya sanggup sewa satu kamar di ibukota Rabat karena saking mahalnya sewa rumah di Rabat!

Sepanjang hasil penelusuran kami berkali-kali hunting rumah di area tak jauh dari kampus Muhammad V University (seputar Agdal, Madinah dan sekitarnya) sewa rumah di Rabat dimulai dari 6500 dirham hingga 18000 dirham per bulan. Bukan per tahun ya!

Kalikan 1500 rupiah. Kisaran 9.750.000 – 27.000.000 rupiah! MasyaAllah, bukan main mahalnya sewa rumah di Rabat ya. 😦

Sungguh angka sewa rumah bulanan yang fantastis bukan!

Pertama tiba di sini kami juga shock bukan main. Akhirnya kami putuskan tinggal di pinggiran ibukota. Agar sanggup membayar bulanan sewa kamar. Sekali lagi bukan sewa satu buah rumah utuh ya! 🙂

Dengan kondisi beasiswa Aa yang belum turun sama sekali, kami hanya mampu sewa satu kamar di pinggiran kota Rabat. Uang sewa lima bulan terakhir kami dapatkan dari ‘tabungan’ – lebih tepatnya hasil jualan pempek di Eropa sepanjang Ramadhan-Dakwah backpacking 2015- yang tersisa.

Tentu saja kami harus hidup sangat sangat sederhana, kalau tidak dikatakan ala kadarnya.

Sungguh kami berhemat sebisa mungkin.

Juga menahan keinginan tuk berkelana ke kota-kota lain, karena itu akan menyedot tabungan kami yang juga tak seberapa.

image

Kamar kos di Rabat

Alhamdulillaah kami cukup puas dengan satu kamar dan dapur mungil berjendela.

Yang utama, kami diliputi syukur karena tetangga kamar adalah satpam yang tidur sepanjang siang lalu pergi jelang Maghrib hingga esok pagi.

Sampai kemudian awal bulan lalu landlady protes pada penggunaan listrik kami. Kata Aisha bayar listrik bulan Desember meroket! “Ghaaliy bidz zhoof!”

Kami tersentak. Rasanya pemakaian listrik kamar kami paling hemat dibandingkan pemilik rumah dan adik si pemilik rumah.

Mereka menyalakan TV nyaris 12 jam sehari, kulkas 24 jam, laptop, dkknya kali dua rumah dengan empat titik lampu.

Sementara kami hanya menyalakan laptop saat dibutuhkan, pemanas air saat ingin minum air panas dua buah titik lampu (satu di kamar dan satu di dapur) saat malam hari saja.

Bahkan ruang tengah yang kosong berbatasan dengan kami dibiarkan gulita tak diberi lampu. Juga tangga ke lantai dua tak pernah dinyalakan jika sedang tidak melintasi.

Rasanya muntab mendengar kata-kata, “Ghaaliy bidz zhoof” tersebut sementara kami menjaga pemakaian listrik.

Kami memang sempat menyalakan heater (pemanas ruangan) yang dipinjamkan seorang Kakak di Belgia. Tapi hanya kami pakai sesekali terutama saat temperature udara sangat rendah dan tak kuat menahan dingin.

Di sisi lain, kami pernah meninggalkan kamar menuju Belgia untuk perbaharui free visa selama dua minggu lebih. Artinya biaya heater yang kami nyalakan bisa dimasukkan ke situ.

Kami pikir Aisha sudah bersikap berlebihan, sementara kami pernah mengintip surat tagihan listrik dan air. Hanya 300-an dirham untuk empat lantai dan tiga kamar kos di basement.

Saya pribadi juga sudah bersabar rutin mendengar teriakan kasar Umar pada istrinya, bersabar atas sikap Aisha yang selalu mengecek penggunaan listrik khususnya perebus air elektrik milik kami, bersabar atas larangan berisik – seakan kami sepasang anak kecil- karena akan membangunkan Pak satpam (tapi 5 bulan bertetangga Pak satpam tak pernah protes pada kami) dan bersabar menemukan ‘harta karun’ Pak satpam di toilet bersama. Duuuuh!

Ini seperti tanda-tanda semesta, agar kami mengakhiri kos di sini.

***

Pucuk Dicinta Ulampun Tiba kah?

Saat mengantarkan risoles untuk Vera dan Mas Syamsul tetangga kami beberapa blok pada tanggal 19 Januari, akhirnya terlontar curahan hati tentang landlady kami. “Sepertinya kami sudah saatnya pindah, Mas…”

“Wah iya, Mbak. Kalau kayak gitu pindah saja. Kebetulan Mas W sudah selesai sewa rumah dekat pasar, Mbak. Apa Mbak tertarik lihat rumahnya?”

“Mau banget, Mas. Kapan bisa antar kami?”

Singkat cerita, di hari yang sama kami memutuskan melihat rumah itu ditemani beliau.

More than excited. Deg-degan. Apalagi Mas Syamsul bilang rumahnya bagus dan terawat.

Saat tiba di pintu rumah itu rasanya biasa saja. Tampilan luar sangat biasa cenderung kurang bagus. But don’t judge a book by its cover!

Begitu gerbang masuk utama dibuka, saya takjub pada bersihnya rumah yang akan disewakan!

Secara keseluruhan rumahnya sederhana. Standar kelas menengah ibukota Rabat.

Yang istimewa adalah kamar mandinya. Tak sekadar full keramik, tapi komplit dengan wastafel, toilet duduk dan shower!

image

Toilet bersih apik

Setelah lima bulan hanya menggunakan toilet jongkok sekaligus sebagai kamar mandi sempit (menggunakan ember milik sendiri) toilet seapik itu menjebol hati.

Dapur juga luas dengan jendela lebar.

Belum ruang jemur tepat di sebelah dapur. Spacious and bright! 🙂

image

Sewa rumah di Rabat

Felt in love suddenly!

Kami saling pandang. Aa menganggukkan kepala.

Mas Syamsul membantu nego harga. Alhamdulillaah masuk budget kami meski tentu saja hampir dua kali lipat kamar kos kami.

Saatnya menyampaikan keinginan.

Mas Syamsul melobi dengan bahasa darijah. Beberapa jenak kemudian menoleh ke saya, “Mbak, rumah ini ternyata mau dilihat orang Maroko juga. Nanti agak sore katanya. Kalau si Maroko tidak jadi, maka rumah ini akan disewakan ke Mbak.”

Aiiiih, kenapa jadi menggemaskan begini!

Kami meninggalkan rumah impian dengan gregetan.

Akan kah rumah mungil bersih apik sahaja ini berjodoh dengan kami?

Aa istikharah. Saya mengikuti. Dua puluh empat jam terasa sangat lamaaa!

Esoknya saya whatsapp Mas S.
“Gimana Mas?”
“Alhamdulillaah Mbak, rumah itu bisa Mbak sewa.”

Seketika sujud sukur. Rebah ke bumi.

Terima kasih, Allah.
Karena kebaikanMu melalui Mas Syamsul kami tak perlu repot hunting rumah di seantero Rabat atau mendatangi makelar rumah.

Kami juga tak perlu kedinginan turun naik bis dengan ancaman dicopet.

Kami tak perlu berlelah-lelah. Manisnya kejutan dariMu, Allah.

Bismillah, we’re moving tomorrow! 🙂

Copet Dalam Bis Kota

COPET BIS KOTA

Pada akhirnya, tiap yang ada di kolong langit ini fana. Lenyap, hancur, rusak, sirna, raib, hilang, tiada. Harta, jabatan, bahkan jiwa.

Tak seperti biasa, bis 57 muncul secepat itu saat saya berdiri membelakangi halte Jami’ Badr-Agdal. Usai pulang cek berkas di Ta’lim ‘Aly dengan jawaban yang sama dengan 3 minggu silam, Usbu’ muqbil “Silahkan kembali minggu depan!”

Saya langsung pulang setelah menunaikan shalat Ashar di mesjid Badr.

Saya loncat secepat kilat membuntuti 5 penumpang lain. Tanpa sadar memasukkan si putih mungil ke saku celana depan.

“Assalamu’alaikum. Tafadhdhal, wahid!”

Hanya beberapa detik setelah naik dan bayar tiket, saya bergeser dan berdiri di tempat kosong di belakang kursi kondektur. Setau saya sepanjang turun naik bis, tempat aman di bis adalah dekat kondektur atau lorong bagian belakang yang jarang dilalui orang turun naik. Khusus bis 57 jurusan rumah di nahdha, saya kerap mencari tempat paling belakang. Karena saya turun di halte terakhir.

Niat men-cek hp, saya merogoh saku satu persatu.

Hah? Hp tidak ada. Padahal sebelum naik saya masih membaca beberapa obrolan di WA. Saya ulangi mengecek semua saku seiring rasa panik yang mulai naik.

Astaghfirullah. Saya mengulang – ngulang Istigfar.

Saya bergerak beberapa langkah dan bertanya pada ibu-ibu yang sedang duduk, apa mereka melihat hp putih saya jatuh. Mereka berdua geleng kepala. Lalu saling membicarakan kehilangan hp saya.

Saya mendekati kondektur dan mengadu. Tapi tak digubrisnya karena masih asik menelepon. Belum selesai saya berjalan ke tengah, bus keburu berhenti di halte. Saya berpikir cepat, bahwa saya harus turun di halte ini, karena kalaupun dicopet, copetnya pasti turun di sini. Mereka tidak akan berlama – lama di bis setelah berhasil menggondol hp.

Cepat saya menerobos beberapa penumpang yang berdesakan. Sambil mengarahkan pandangan pada satu orang tinggi besar. Dia dua kali berpapasan mata dengan saya saat sadar hp hilang. Meski saya belum yakin dia pelakunya, karena dari awal dia berada di depan saya. Tapi biar lah. Yang penting saya harus dapat satu orang yang saya duga, daripada tidak sama sekali. Rupanya rasa takut saya hilang sama sekali. Kalah sama bayangan data di memori si putih mungil.

Ketika turun, saya langsung mengejar pria besar yang sudah menyebrang. Saya dekati dan langsung menodongnya. Mana hp putih saya. Dia pasrah. Tidak tahu apa-apa. Dia membuka-buka jaketnya. Lalu saya disuruh menggeledahnya. Hm. Saya cek sebentar. Dari tadi sih orang ini memang berdiri terhalang 3 orang di depan saya. Dan sejak di bis raut wajahnya menatap ke luar dengan tatatapan kosong.

Sesuai dugaan, saya salah orang.

Segera saya tinggalkan dia menuju halte, mencari wajah lain yang saya lihat tadi turun dari bis. Tapi telat. Sudah tidak ada.

Saya benar – benar panik dan bingung ketika itu. Ditambah kalau mengingat data penting di dalamnya. File catatan kuliah, rekaman ceramah di kelas, kontak-kontak penting, dan foto-rekaman moment berkesan sepanjang perjalanan setahun terakhir lebih.

Sekarang saya harus memikirkan cara mengontak 2 nomor di hp itu. Tapi malangnya, saya belum hafal. Kalau hafal lain cerita. Saya optimis akan ada orang menolong menelponkan.

Yang terpikir kemudian adalah saya mengejar kembali bis yang saya tumpangi tadi. Saya sudah tidak peduli orang sekitar. Saya terus berlari sampai kecapekan sendiri di halte pertama sebelum bunderan dekat forest Ibn Sina.  Antara sadar dan tidak, saya naik taksi sampai mini park karena uang tidak cukup. Dari situ hanya bisa nyambung naik bis kembali sampai rumah.

Di rumah saya langsung ambil hp istri dan berlari ke tukang pulsa untuk mengisi pulsa 10 dh. Sekadar cukup untuk menelpon si putih mungil. Tapi terlambat. Mailbox terus pertanda dua kartu sudah dibuangnya.

Lemas sudah. Berjalan menuju rumah seraya melayang. Hanya zikir dan istigfar yang terus saya ulang-ulang. Data-data penting tak terperi terus terbayang-bayang. Semua kini hilang.

Astaghfirullah. La haula wala quwwata illa billah.

Istriku bilang nyesek. Sangat. Tapi mau gimana lagi.

Yang membuat nyesek bukan fisik hp-nya yang dibeli 2 tahun lalu. Harganya tidak sebanding dengan apa yang ada di dalamnya, jasanya menemani kebersamaan kami, membantu banyak merekam moment, memfasilitasi saya belajar, mengatur waktu jadual ceramah, menyimpan resume ceramah para ulama yang  saya temui, dan lainnya. Pergaulan kami sedekat itulah yang menorehkan kesan mendalam di hati.

Inna lillaahi wa inna ilaihi raji’un.

Pada akhirnya apa yang ada di dunia ini semua fana. Hancur, rusak, hilang, lenyap, berubah melemah, dan menuju pada tiada.

 

Misi pengejaran

Esoknya saya berlari dari rumah menuju pasar Medina. Saya niatkan berlari supaya fisik siap dengan segala resiko. Beeeuh! Saya masuk pasar hp dekat mesjid Sidi Gondour. Tak jauh dari Bab Elhad. Ribuan hp bekas maupun baru terpajang di sana. Mata saya fokus mencari si putih mungil LG. Dua balikan saya menyisiri semua lorong, si putih tidak saya temui. Entah belum sampai ke penadah. Atau memang dipakai sama si pelaku.

Akhirnya saya menyerahkan semua pada Allah.

Allahumma ajirni fi mushibati wakhluf liy khairan minha.

 

Mudahan si putih itu dapat memutihkan hati dan pikiran si copet. Murattal Al-Baqarah Syaikh Syuraim favorit saya—yang selalu setia menemani kala muraja’ah atau jelang istirahat—mampu menggetarkan hatinya untuk taubat. Surat Ibrahim bacaan Syaikh Shalah Budair bisa menyadarkan keburukan perilakunya. Video rekaman syaikh yang mengajarkan wudhu yang benar dengan  menggunakan air hanya satu gelas itu menjadikannya pandai berwudhu dan rajin shalat. Cuplikan ceramah  Imam dan Khatib mesjid Quba–yang menyatakan bahwa jika Allah mencintai hamba-Nya, akan diwafatkan dalam keadaan muslim–mengetuk hatinya untuk kembali pada jalan yang lurus sebelum dia wafat. Untaian pesan ceramah Dr. Jamal Sa’idi–yang di antaranya menyatakan bahwa kita diinjak-injak seenaknya oleh bangsa lain bukan karena mereka kuat, tapi karena kita sendiri yang meremehkan darah dan kehormatan kita. Kita sendiri yang tidak memiliki izzah (kemuliaan) di harapan mereka–meluluhkan hatinya.

 

Semoga data-data yang ada di dalamnya bisa mengantarkan si copet pada jalan hidayah, dan tidak ada yang disalahgunakan.

 

Wallahu Al-Muwaffiq ila Aqwami At-Thariq

 

Catatan:

– Copet tidak sendirian. Minimal berdua dan mereka biasanya beraksi dekat pintu masuk. Kata madam kondektur bis, saksi saat kejadian.

– Biasanya berdiri dekat pintu naik. Waspada dan perhatikan wajah dan gerak-geriknya.

– Saat berhasil mencopet, mereka dipastikan turun di halte berikutnya.

 

Tips dari saya:

– Berteriak Syaffar saat merasa dicopet.

– Jika berani, minta supir menghentikan bis tanpa membuka pintu, menggeledah sebisanya, minimal penumpang yang berdiri dekat pintu.

– Pastikan menyadari letak dan keberadaan hp.

– Jika sadar hp hilang, perhatikan para penumpang yang turun di halte berikutnya. Salah satu dari mereka pasti copetnya.

 

Daftar Kuliah di Maroko

Pintu Kedua: Tiga Belas Kali ke AMCI

Ini masih kisah perjuangan si Aa mendaftar kuliah di Maroko. Jangan bosan membaca tentang ini dan terus doakan kami ya.

Jika sebelumnya saya mengisahkan kisah ‘Pintu Pertama’ birokrasi berbelit-belit untuk mendapatkan selembar surat pengantar dari KBRI Rabat, maka sekarang saya akan menceritakan ujung perjuangan pintu birokrasi kedua, yaitu perjuangan memasukkan berkas pendaftaran kuliah Aa ke AMCI (lembaga resmi yang mengurusi internasional untuk mendaftar kuliah).

Setelah melewati 100 hari menetap di Rabat Maroko dan berpanas-panas naik bis dikombinasi berjalan kaki bolak-balik sebanyak tiga belas kali mendatangi AMCI, dari mulai sangat bersemangat hingga loyo, dari sabar hingga nyaris patah hati, hari ini Allah takdirkan babak baru dimulai!

Tetiba suami menelepon via whatsapp. Sayangnya saya hanya mendengar suara salam. Setelah itu hening.

Bad connection.

Aa langsung mengetik. Typing…

Menceritakan kalau sekarang ini beliau baru saja sampai di AMCI.

Buru-buru ke AMCI karena mendadak ditelepon Mona, tapi tidak bisa mengangkat telepon karena tadi sedang mengikuti kuliah.

Kelar kuliah Aa menceritakan bagaimana ia gegas ke AMCI menaiki bis sambil berhitung dengan waktu karena jam 4 sore akan masuk kelas lagi.

“Aa sekarang duduk menunggu Mona yang sedang melayani dua orang lagi sebelum Aa.”

“Jadi ini Aa mengetik saat menunggu antrian?”

“Iya, Yang. Aku deg-degan.”

“Ya Allah. Mudahan yang terbaik, A.”

Waktu berjalan lambat.
Saya turut menunggu di whatsapp.
Lamanya.
Saya melantun zikir. Fikir. Zikir.

Aa mengetik kembali.
Typing…

“Kenapa lama mengetiknya?
Apa kata Mona?”

Ketikan Aa terkirim.



“Kamu yang bernama Risyan?

Ya, maaf Mona. Tadi saya tidak sempat angkat telponmu. Lagi masuk kelas.

Tidak apa apa.

Ada kabar apakah?

Apa ada berkas saya yang bermasalah lagi?

Berkas baru dari KBRI (red. Yang keenam kali) masih ada yang perlu direvisi?

Berkasmu dan temanmu… MAQBUULLL!

Berkas kalian sudah dikirimkan ke Majelis Aliy (red. Dikti Maroko). Bla bla bla…”

Then the rest was history for us 🙂

***

Alhamdulilah…
Seketika saya sujud syukur di kamar sahaja ini.

Perjalanan masih panjang untuk terdaftar resmi dan memiliki KTP penduduk Maroko. Tapi pintu pertama (KBRI Rabat) dan pintu kedua utama (AMCI) telah ditembus.

Setelah perjuangan panjang 3 bulan satu minggu berada di Maroko!

Tugas Aa tinggal ‘mengawal’ berkas yang sudah di-acc AMCI menuju Majelis Aliy, lalu ke Rektorat kemudian ke Fakultas dan dikawal lagi menuju Rektorat, Majelis Aliy dan kembali ke AMCI.

Kenapa harus dikawal?
Karena sudah banyak kejadian dan cerita disampaikan pada kami, berkas bisa lenyap di tengah jalan tanpa ada kejelasan siapa yang patut dimintai pertanggung jawaban.

Welcome to the Arabian administrative style!

Mohon doakan Aa ya. Bisa sabar dan ikhlas menjalani proses selanjutnya.

Masih panjang, tapi setidaknya Aa sudah ‘legal’ dan diterima oleh AMCI untuk mendaftarkan diri sebagai mahasiswa di Maroko.

Kisah detil kita tunggu saja dari Aa ya 🙂

I’ll insist him to write his long journey to pass the AMCI’s door 13 times in three months.

Sebagai istri, Alhamdulilah saya bisa menarik napas lega.

Babak baru akan kami mulai di negeri yang super lelet, ribet dan gak jelas jika terkait urusan administrasi, hehe.

Terima kasih untuk semua yang sudah berkenan mendoakan kami. Berkat teman-teman dan keluarga, kami bisa sabar menjalani ini semua. Dan sampai di titik ini.

Alhamdulillaah…
*sujud syukur*

Bismillah…
Bersiap menarik napas lebih panjang untuk proses selanjutnya.

Semoga dipermudahNya.

*terharu*

Jalan Rejeki

image

Assalaamu’alaikum pembaca setia,

Sudah dua minggu tak menulis di sini, karena kami berdua disibukkan persiapan menerima enam backpacker dari utara Belanda, tepatnya rombongan mahasiswa master dari kota Groningen.

Kesibukan suami juga bertambah. Beliau mulai kuliah sejak minggu lalu.

Ketua jurusan meminta Aa mulai kuliah meskipun berkas pendaftaran kuliah Aa masih tertahan di AMCI.

Semoga dengan semangat kuliah serius yang ditunjukkan Aa meluluhkan hati pihak AMCI.

Sampai hari ini Aa sudah tujuh kali bolak-balik ke AMCI dan dihapal oleh satpam dan beberapa karyawan terkait.
Tanggal 6 Nopember lalu Aa menuju Fez, sementara saya sibuk membersihkan kamar kami satu-satunya untuk mereka tempati selama dua malam.

image

Dapur juga saya sabuni dan sikat bersih-bersih. Rencananya dijadikan kamar sementara kami setelah beres mencuci piring makan malam.

image

Alhamdulillaah, setelah 4 hari 3 malam kami temani menjelajah jantung keindahan di negeri Maghribi, 9 Nopember jelang senja rombongan backpacker Groningen ini terbang kembali menuju rumah mereka di Belanda dengan menggunakan pesawat Ryanair yang lepas landas di Fez Sais Airport.

Sebelum teman-teman Groningen meninggalkan Maroko, saya sempat meminta kesan-kesan mereka berjalan didampingi pasangan #honeymoonbackpacker selama 4 hari. Seru-seru celoteh dan komennya. Khas anak muda 🙂

Ingin segera diupload di sini, tapi sayang kuota internet saya di hape sungguh terbatas, hehe.

Kami harus mencari cafe yang ada wifi-nya. Mungkin harus ke area kelas menengah atas di Agdal 🙂

Sayangnya si Aa mulai Rabu minggu lalu selalu masuk kuliah sejak pagi sampai Maghrib! Belum bisa segera ngafe!

Yup, kuliah di sini jadualnya ajib. Bisa sambung-menyambung sejak pagi hingga matahari terbenam bahkan sampai Isya.

Mau shalat pun harus izin dengan dosen yang sedang mengajar. Entah karena perbedaan mazhab, di sini dosen mengajar ‘santai’ saja memberikan kuliah dan tidak berhenti kala masuk waktu shalat. Nanti saya tanyakan Aa alasan dosen tersebut ya.

Besok Jum’at Aa juga kuliah sampai Maghrib. Pokoknya full mulai Rabu-Jum’at dan kosong mulai Sabtu-Selasa. Seakan-akan diatur Allah supaya kami bisa leluasa mendampingi tamu mulai Sabtu-Ahad-Senin hingga Selasa.

Sementara proses di AMCI masih jalan di tempat 😦

Otomatis beasiswa suami juga belum cair sama sekali.

Alhamdulillaah, Allah memberikan jalan lain untuk membiayai perjalanan memburu cahaya ilmu agama di negeri Senja dengan cara yang ‘kami banget’, yaitu menjual jasa sebagai ‘arsitek perjalanan’ bagi yang membutuhkan. Agar efektif karena tak nyasar-nyasar. Agar nyaman karena guide bisa berbahasa Arab fusha dan darijah, agar mendapatkan spot terbaik untuk dijelajahi, agar jatuh hati karena masuk ke jantung peradaban penduduk lokal.

Betapa cantiknya Allah mengatur jalan rizki kami 🙂

InsyaAllah, kami akan terus bersabar menunggu takdir terbaik untuk Aa.

Meski tadi malam Aa sempat berujar,  “Kuliah di Muhammad Khamis University adalah impian Aa. Tapi proses jalan di tempat dari AMCI membuat hati ink tak tenang.

Kita terus ikhtiar mengupayakan agar Aa bisa kuliah resmi di Muhammad Khamis University, tapi kita juga harus siap menerima takdir apapun dari Allah, Yang.”

Saya tercenung.
Saya yang telah jatuh hati pada kota Rabat mendadak merasa gamang.

Enggan jika harus meninggalkan ibu kota yang nyaman ini. Baru sejenak pengembaraan kami di kota cantik ini.

Mudahan Allah berikan takdir terbaik untuk kami.

Sebagaimana Ia bukakan jalan rizki melalui passion kami.

Ya Rabb!