KEBETULAN?

Saya menatap masa depan di Masjid Hasan II yang berdiri gagah di tepi laut Atlantik, Casablanca, Maroko.

KEBETULAN?

Tanggal 4 – 5 Desember kemarin kami kedatangan tamu dari kota tetangga.

Adik mahasiswa program master yang sedang galau dengan program kuliahnya yang belum jua dimulai -karena memang urusan administrasi di Maroko memang lamban bukan main-dan beberapa kemungkinan masa depannya.

Karena si adik terbuka menceritakan masalahnya, kami pun nyaman sharing pengalaman hidup kami berdua. Terutama fragmen-fragmen saat menuntut ilmu.

Semoga bisa diambil sebagai pelajaran dan bahan pertimbangan si Adik tuk memutuskan langkah-langkah masa depannya.

Andai masa depan bukanlah sebuah rahasia, tentu manusia bisa bergerak sesuai gambaran masa depannya.

Semua ‘diprogram’ ibarat robot yang sudah jelas diciptakan manusia untuk melakukan kerja tertentu.

Tapi manusia bukanlah robot.

Manusia makhluk cerdas yang dibekali otak dan hati. Namun tak dititipi kemampuan menerawang masa depan.

Manusia harus berusaha (ikhtiar) dan melibatkan doa pada penguasa langit dan bumi.

Karena masa depan yang tak bisa diprediksi juga, manusia bergerak optimis, diliputi harap dan setitik cemas.

Karena inilah manusia menjadi sangat manusiawi bukan?

Diliputi impian, segudang harapan dan kesadaran ada sesuatu yang lebih besar dari dirinya. Yaitu Sang Penentu Masa Depan. Allah penyipta umat manusia.

Dengan ketidak-tahuan akan masa depan, manusia menyadari ‘lemahnya’ diri.

“Manusia boleh berencana, namun Allah jua yang menentukan!”

Keyakinan akan keniscayaan ini membuat setiap orang yang beriman semakin rajin menegakkan ikhtiar.

Semakin bersemangat mengejar mimpi.

Dan di saat bersamaan semakin menyadari, betapa masa depan adalah kumpulan kerja keras, fokus pada mimpi dan doa tak putus padaNya.

Kembali ke kisah adik tadi.

Saya banyak berbagi potongan kisah saat menuntut ilmu di Inggris. Khususnya di kota Leeds.

Pergulatan batin dan masalah demi masalah yang harus dipecahkan satu persatu hingga akhirnya kenangan saya tersentak pada kata, Seville Road 37.

Alamat rumah yang saya sewa sepanjang tinggal di sana.

MasyaAllah!

12 tahun kemudian saya dan Aa ternyata sudah dua kali bolak-balik mengunjungi Sevilla di Spanyol!

Kata, Sevilla sangat mirip dengan kata, Seville bukan?!

Luar biasa…

Sungguh tak ada KEBETULAN di dunia ini!

Ada grand scenario dari Sang Maha.

Hanya kita manusia kerap tak sabar membaca tanda-tanda.

Di kasus saya, butuh 12 tahun kemudian saya menyadari ‘kebetulan’ yang ternyata bukanlah sebuah kebetulan belaka!

Mana pernah saya bayangkan sebelumnya, visa schengen yang kami dapat saat #dakwahbackpacking di Ramadhan 2015 dan berlaku tiga tahun ke depan memungkinkan kami bersilaturahmi mengunjungi kenalan kami di kota Sevilla

Mengunjungi mereka sepanjang tahun 2016 di bulan Maret dan bulan September lalu.

Entah tahun depan.

Barangkali dengan ‘kebetulan’ kemiripan nama ini kami ada kesempatan menjejak tanah Inggris kembali?

Begitu juga dengan perjalanan lahir, merangkak dan tumbuhnya Kelana Cahaya Tour yang kami lahirkan berdua.

Bukanlah sebuah kebetulan. Ada grand scenario dariNya. 

InsyaAllah pelan tapi pasti mengarah sebagai social entrepreneurship di masa depan.

Tujuan detil silahkan intip di ‘Mimpi Kelana‘.

35 peserta Maroko Trip by Kelana Cahaya Tour foto bersama dengan saya dan Aa 🙂

Mungkin bersama program #KelanaCahayaTour atau kemungkinan kerjasama dengan pihak lainnya?

We will see! 🙂

Maha Suci Ia yang merahasiakan masa depan manusia.

Sehingga sampai detik ini saya dan Aa selalu bersemangat meniti hari, mengeja mimpi, menempa diri.

Tentu saja tak lupa memohon kasih sayangNya menyertai usaha dan mimpi sepanjang usia hingga menutup mata nanti.

Amin.

~~~~~

Ps.

Ada yang tertarik ikutan Maroko + Spanyol Trip bersama Kelana Cahaya Tour di bulan Maret 2017?

Kontak saya di wa: +62 819 5290 4075.

Jalan Rejeki

image

Assalaamu’alaikum pembaca setia,

Sudah dua minggu tak menulis di sini, karena kami berdua disibukkan persiapan menerima enam backpacker dari utara Belanda, tepatnya rombongan mahasiswa master dari kota Groningen.

Kesibukan suami juga bertambah. Beliau mulai kuliah sejak minggu lalu.

Ketua jurusan meminta Aa mulai kuliah meskipun berkas pendaftaran kuliah Aa masih tertahan di AMCI.

Semoga dengan semangat kuliah serius yang ditunjukkan Aa meluluhkan hati pihak AMCI.

Sampai hari ini Aa sudah tujuh kali bolak-balik ke AMCI dan dihapal oleh satpam dan beberapa karyawan terkait.
Tanggal 6 Nopember lalu Aa menuju Fez, sementara saya sibuk membersihkan kamar kami satu-satunya untuk mereka tempati selama dua malam.

image

Dapur juga saya sabuni dan sikat bersih-bersih. Rencananya dijadikan kamar sementara kami setelah beres mencuci piring makan malam.

image

Alhamdulillaah, setelah 4 hari 3 malam kami temani menjelajah jantung keindahan di negeri Maghribi, 9 Nopember jelang senja rombongan backpacker Groningen ini terbang kembali menuju rumah mereka di Belanda dengan menggunakan pesawat Ryanair yang lepas landas di Fez Sais Airport.

Sebelum teman-teman Groningen meninggalkan Maroko, saya sempat meminta kesan-kesan mereka berjalan didampingi pasangan #honeymoonbackpacker selama 4 hari. Seru-seru celoteh dan komennya. Khas anak muda 🙂

Ingin segera diupload di sini, tapi sayang kuota internet saya di hape sungguh terbatas, hehe.

Kami harus mencari cafe yang ada wifi-nya. Mungkin harus ke area kelas menengah atas di Agdal 🙂

Sayangnya si Aa mulai Rabu minggu lalu selalu masuk kuliah sejak pagi sampai Maghrib! Belum bisa segera ngafe!

Yup, kuliah di sini jadualnya ajib. Bisa sambung-menyambung sejak pagi hingga matahari terbenam bahkan sampai Isya.

Mau shalat pun harus izin dengan dosen yang sedang mengajar. Entah karena perbedaan mazhab, di sini dosen mengajar ‘santai’ saja memberikan kuliah dan tidak berhenti kala masuk waktu shalat. Nanti saya tanyakan Aa alasan dosen tersebut ya.

Besok Jum’at Aa juga kuliah sampai Maghrib. Pokoknya full mulai Rabu-Jum’at dan kosong mulai Sabtu-Selasa. Seakan-akan diatur Allah supaya kami bisa leluasa mendampingi tamu mulai Sabtu-Ahad-Senin hingga Selasa.

Sementara proses di AMCI masih jalan di tempat 😦

Otomatis beasiswa suami juga belum cair sama sekali.

Alhamdulillaah, Allah memberikan jalan lain untuk membiayai perjalanan memburu cahaya ilmu agama di negeri Senja dengan cara yang ‘kami banget’, yaitu menjual jasa sebagai ‘arsitek perjalanan’ bagi yang membutuhkan. Agar efektif karena tak nyasar-nyasar. Agar nyaman karena guide bisa berbahasa Arab fusha dan darijah, agar mendapatkan spot terbaik untuk dijelajahi, agar jatuh hati karena masuk ke jantung peradaban penduduk lokal.

Betapa cantiknya Allah mengatur jalan rizki kami 🙂

InsyaAllah, kami akan terus bersabar menunggu takdir terbaik untuk Aa.

Meski tadi malam Aa sempat berujar,  “Kuliah di Muhammad Khamis University adalah impian Aa. Tapi proses jalan di tempat dari AMCI membuat hati ink tak tenang.

Kita terus ikhtiar mengupayakan agar Aa bisa kuliah resmi di Muhammad Khamis University, tapi kita juga harus siap menerima takdir apapun dari Allah, Yang.”

Saya tercenung.
Saya yang telah jatuh hati pada kota Rabat mendadak merasa gamang.

Enggan jika harus meninggalkan ibu kota yang nyaman ini. Baru sejenak pengembaraan kami di kota cantik ini.

Mudahan Allah berikan takdir terbaik untuk kami.

Sebagaimana Ia bukakan jalan rizki melalui passion kami.

Ya Rabb!